Junaid Hafeez : Seorang Akademis Mendapat hukuman Mati karena Menista Agama

Junaid Hafeez, 33, ditangkap pada Maret 2013 dan dituduh memposting komentar menghina tentang Nabi Muhammad di media sosial.

Tuduhan penistaan ​​ditanggapi dengan sangat serius di Pakistan, dan bahkan sebuah tuduhan sering kali cukup. Untuk membuat seseorang menjadi sasaran garis keras.

Pengacara pertama Hafeez, Rashid Rehman, ditembak mati pada tahun 2014 setelah setuju untuk menangani kasus ini.

Dosen itu juga menghabiskan bertahun-tahun di sel isolasi, setelah serangan berulang kali oleh tahanan lain.

Hukuman itu disampaikan oleh pengadilan di Penjara Pusat di Multan, tempat Hafeez ditahan.

Mr Hafeez telah mempelajari gelar Master di AS pada Beasiswa Fulbright, yang mengkhususkan diri dalam sastra, fotografi, dan teater Amerika.

Setelah kembali ke Pakistan ia mengambil posisi dosen di Universitas Bahauddin Zakariya (BZU) di Multan. Di mana ia bekerja sampai penangkapannya.

Penasihat Hafeez saat ini mengatakan putusan itu “sangat disayangkan”. Dan mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa mereka akan mengajukan banding terhadap keputusan tersebut.

Sementara itu, para pengacara penuntut membagikan permen kepada rekan-rekan mereka, yang meneriakkan “Allahu akbar” dan “kematian bagi para penghujat”.

Amnesty International mengatakan putusan itu “keguguran keadilan” dan menggambarkannya sebagai “sangat mengecewakan dan mengejutkan”.

Apakah hukum penistaan ​​agama Pakistan?
Undang-undang penistaan ​​agama Pakistan memiliki hukuman yang ketat, termasuk kematian, bagi siapa saja yang menghina Islam.

Pelanggaran yang berkaitan dengan agama pertama kali dikodifikasikan oleh penguasa Inggris di India. Pada tahun 1860, dan diperluas pada tahun 1927. Pakistan mewarisi undang-undang ini ketika undang-undang ini muncul setelah pemisahan India pada tahun 1947.

Undang-undang awal ini menjadikannya suatu kejahatan untuk mengganggu sebuah majelis agama. Pelanggaran atas dasar pemakaman, menghina kepercayaan agama atau dengan sengaja menghancurkan atau menajiskan tempat atau objek ibadah.

Undang Undang Agama

Di bawah undang-undang ini, hukuman maksimum berkisar dari satu hingga 10 tahun penjara.

Tetapi antara tahun 1980 dan 1986, sejumlah klausa ditambahkan oleh pemerintah militer Jenderal Zia-ul Haq.

Jenderal Haq ingin “mengislamkan” mereka dan juga secara hukum memisahkan komunitas Ahmadiyah. Yang dinyatakan non-Muslim pada tahun 1973, dari badan utama populasi Muslim yang sangat banyak di Pakistan.

Klausul baru membuatnya ilegal untuk membuat pernyataan menghina terhadap tokoh-tokoh Islam. Memperkenalkan hukuman seumur hidup untuk penodaan Al-Quran yang “disengaja”. Kemudian, memperkenalkan hukuman mati atau penjara seumur hidup karena penistaan ​​terhadap Nabi Muhammad.

Sekitar 40 orang saat ini berada di hukuman mati karena penistaan ​​- meskipun sejauh ini. Tidak ada eksekusi untuk penistaan ​​telah dilakukan.

Undang-undang penistaan ​​telah menjadi sorotan internasional setelah Asia Bibi, seorang Kristen Pakistan yang menghabiskan delapan tahun hukuman mati. Dibebaskan dari penjara tahun lalu, menyusul keputusan Mahkamah Agung yang membatalkan keyakinannya.